Vatikan Kecam Operasi Ganti Kelamin Sebagai Ancaman Besar terhadap Martabat Manusia

Avatar photo

- Pewarta

Selasa, 9 April 2024 - 00:16 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

[ad_1]

Yuks, dukung promosi kota/kabupaten Anda di media online ini dengan bikin konten artikel dan cerita seputar sejarah, asal-usul kota, tempat wisata, kuliner tradisional, dan hal menarik lainnya. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Vatikan, Senin (8/4) menyatakan operasi perubahan jenis kelamin dan ibu pengganti sebagai ancaman besar terhadap martabat manusia, menempatkannya setara dengan aborsi dan eutanasia sebagai praktik yang melanggar rencana Tuhan bagi kehidupan manusia.

Kantor doktrin Vatikan mengeluarkan “Martabat Tak Terbatas,” sebuah deklarasi setebal 20 halaman yang telah dikerjakan selama lima tahun. Setelah direvisi secara substansial dalam beberapa bulan terakhir, buku ini disetujui pada tanggal 25 Maret oleh Paus Fransiskus, yang memerintahkan penerbitannya.

Pada bagian yang paling ditunggu-tunggu, Vatikan mengulangi penolakannya terhadap “teori gender” atau gagasan bahwa gender seseorang dapat diubah. Dikatakan bahwa Tuhan menciptakan pria dan perempuan sebagai makhluk yang berbeda secara biologis dan terpisah, dan mengatakan bahwa mereka tidak boleh mengutak-atik rencana tersebut atau mencoba “menjadikan diri sendiri sebagai Tuhan.”

“Oleh karena itu, setiap intervensi perubahan jenis kelamin, pada umumnya, berisiko mengancam martabat unik seseorang yang telah diterima sejak saat pembuahan,” kata dokumen tersebut.

Vatikan membedakan antara operasi transisi, yang ditentangnya, dan “kelainan genital” yang muncul saat lahir atau yang berkembang kemudian. Kelainan tersebut dapat “diselesaikan” dengan bantuan profesional layanan kesehatan, katanya.

Keberadaan dokumen tersebut, yang dikabarkan sejak tahun 2019, telah dikonfirmasi dalam beberapa minggu terakhir oleh prefek baru Dikasteri Doktrin Iman, Kardinal Victor Manuel Fernandez dari Argentina, orang kepercayaan dekat Paus Fransiskus.

Dia menyebut hal ini sebagai bentuk penghormatan kepada kaum konservatif setelah dia menulis dokumen yang lebih eksplosif yang menyetujui pemberkatan bagi pasangan sesama jenis yang memicu kritik dari para uskup konservatif di seluruh dunia, terutama di Afrika.

Meskipun menolak teori gender, dokumen tersebut juga ditujukan pada negara-negara termasuk banyak negara di Afrika, yang mengkriminalisasi homoseksualitas. Hal ini sejalan dengan pernyataan Paus Fransiskus dalam wawancaranya dengan Associated Press pada tahun 2023 bahwa “menjadi homoseksual bukanlah suatu kejahatan” sehingga pernyataan tersebut kini menjadi bagian dari ajaran doktrinal Vatikan.

Dokumen baru ini mengecam “kenyataan yang bertentangan dengan martabat manusia bahwa, di beberapa tempat, tidak sedikit orang yang dipenjara, disiksa, dan bahkan kehilangan kehidupannya semata-mata karena orientasi seksual mereka.”

Dokumen tersebut merupakan pengemasan ulang posisi-posisi Vatikan yang telah diartikulasikan sebelumnya. Dokumen ini menyatakan kembali doktrin Katolik yang terkenal yang menentang aborsi dan eutanasia, dan menambahkan beberapa kekhawatiran utama Fransiskus sebagai Paus: ancaman terhadap martabat manusia yang disebabkan oleh kemiskinan, perang, perdagangan manusia dan migrasi paksa.

Dalam sebuah posisi yang baru diartikulasikan, Vatikan menyatakan bahwa ibu pengganti melanggar martabat ibu pengganti dan anak. Meskipun banyak perhatian mengenai ibu pengganti terfokus pada kemungkinan eksploitasi perempuan miskin sebagai ibu pengganti, dokumen Vatikan lebih fokus pada anak yang dihasilkan.

“Anak mempunyai hak untuk memiliki asal usul yang sepenuhnya manusiawi (dan bukan karena dorongan buatan) dan untuk menerima anugerah kehidupan yang mewujudkan martabat pemberi dan penerima,” kata dokumen itu. “Menimbang hal tersebut, keinginan sah untuk memiliki anak tidak dapat diubah menjadi ‘hak atas anak’ yang tidak menghormati harkat dan martabat anak tersebut sebagai penerima anugerah kehidupan.”

Vatikan mempublikasikan posisinya yang paling jelas mengenai gender pada tahun 2019, ketika Kongregasi untuk Pendidikan Katolik menolak gagasan bahwa orang dapat memilih atau mengubah gender mereka dan menekankan adanya hal yang saling melengkapi antara organ seks biologis laki-laki dan perempuan untuk menciptakan kehidupan baru.

Vatikan menyebut ketidakstabilan gender sebagai gejala dari “konsep kebebasan yang membingungkan” dan “keinginan sesaat” yang menjadi ciri budaya pascamodern.

Dokumen baru dari Dikasteri Doktrin Iman yang lebih otoritatif mengutip dokumen pendidikan tahun 2019 tersebut, namun dengan nada lebih lunak. Secara signifikan, dokumen baru tidak menggunakan kembali bahasa yang digunakan pada dokumen doktrinal sebelumnya yang digunakan pada tahun 1986 yang menyatakan bahwa kaum homoseksual berhak diperlakukan dengan bermartabat dan hormat, namun tindakan homoseksual “secara intrinsik tidak normal.”

Paus Fransiskus telah menjadikan upaya menjangkau kelompok LGBTQ+ sebagai ciri khas kepausannya, melayani kaum trans Katolik dan menegaskan bahwa Gereja Katolik harus menyambut semua anak Tuhan.

Namun ia juga mengecam “teori gender” sebagai “bahaya terburuk” yang dihadapi umat manusia saat ini, sebuah “ideologi jelek” yang mengancam akan menghilangkan perbedaan yang diberikan Tuhan antara laki-laki dan perempuan. Ia khususnya mengecam apa yang disebutnya sebagai “kolonisasi ideologis” Barat di negara-negara berkembang, di mana bantuan pembangunan kadang-kadang dikondisikan untuk mengadopsi ide-ide Barat tentang gender dan kesehatan reproduksi.

“Perlu ditekankan bahwa jenis kelamin biologis dan peran sosiokultural dari jenis kelamin (gender) dapat dibedakan tetapi tidak dipisahkan,’” kata dokumen baru tersebut.

Dokumen Vatikan ini diterbitkan pada saat munculnya reaksi balik terhadap kaum transgender, termasuk di Amerika Serikat di mana badan legislatif negara-negara bagian yang dipimpin Partai Republik sedang mempertimbangkan babak baru rancangan undang-undang yang membatasi perawatan medis bagi remaja transgender – dan dalam beberapa kasus, orang dewasa. [ab/uh]

[ad_2]

Berita Terkait

Kasus Siskaeee Dkk, Polda Metro Limpahkan Berkas 12 Orang Tersangka Produksi Film Porno ke Kejati DKI
Paus akan ke Indonesia, Singapura, Timor-Leste, Papua Nugini pada 2-13 September
Lindungi Remaja dan Lawan “Sextortion,” Instagram Buat Fitur Baru yang Kaburkan Konten “Telanjang”
Wadah Makanan Ramah Lingkungan Bantu Tekan Polusi Plastik
Gereja Katolik Portugal Setujui Kompensasi Korban Pelecehan Seksual
Protes di Swedia pasca Penembakan oleh Geng Remaja
Hidangan Lebaran di Turki yang Ramah Diabetes
Pelajar Polandia Senang ada Larangan PR Sekolah

Berita Terkait

Minggu, 9 Juni 2024 - 11:47 WIB

Jaga Harga Wajar di Tingkat Konsumen, Pemerintah Resmi Tetapkan Harga Eceran Tertinggi Beras

Kamis, 23 Mei 2024 - 11:49 WIB

BI Rate Tetap 6,25 Persen untuk Perkuat Stabilitas dan Jaga Pertumbuhan Ekonomi dari Dampak Global

Kamis, 16 Mei 2024 - 07:23 WIB

Bapanas Intensifkan Pemantauan dan Intervensi Program untuk Jaga Stabilitas Pangan Jelang Iduladha

Selasa, 14 Mei 2024 - 11:42 WIB

Kemendagri Minta Seluruh Pemerintah Daerah Pantau Perkembangan Tingkat Inflasi di Wayahnya

Selasa, 14 Mei 2024 - 09:18 WIB

Soal Perkembangan Tingkat Inflasi di Wayahnya, Kemendagri Minta Seluruh Pemerintah Daerah Pantau

Selasa, 7 Mei 2024 - 16:17 WIB

Airlangga Sebut Perlunya Aksi Berbasis Solusi bagi Disrupsi Global di Pertemuan Tingkat Menteri OECD

Selasa, 30 April 2024 - 15:58 WIB

Mencapai Sebesar Rp43,2 Triliun, Realisasi Investasi Hilirisasi di Sektor Mineral pada Kuartal I 2024

Sabtu, 27 April 2024 - 13:17 WIB

Rp 2 Triliun untuk Non Infrastuktur Termasuk Promosi dan Sosialisasi, Realisasi Anggaran APBN IKN Rp4,3 triliun

Berita Terbaru