Perempuan Indonesia Sampaikan Solidaritas untuk Perempuan Palestina

Avatar photo

- Pewarta

Minggu, 26 November 2023 - 21:23 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

[ad_1]

Yuks, dukung promosi kota/kabupaten Anda di media online ini dengan bikin konten artikel dan cerita seputar sejarah, asal-usul kota, tempat wisata, kuliner tradisional, dan hal menarik lainnya. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Sejumlah organisasi perempuan menyuarakan dan menuntut perubahan sistem ekonomi, politik, sosial, dan budaya global agar memenuhi Hak Asasi Manusia (HAM). Salah satunya mendorong penghentian operasi militer Israel yang menewaskan lebih dari 13 ribu jiwa rakyat Palestina. Aktivis Perempuan Mahardhika, Mutiara Ika Pratiwi, mengatakan sebagian besar korban dalam operasi militer tersebut adalah perempuan dan anak-anak.

“Perampasan hak untuk berdaulat ini, dengan sangat brutal bisa kita lihat saat ini di Palestina melalui serangan udara yang mentarget rumah sakit, sekolah, dan pemukiman,” ujar Ika Pratiwi pada Minggu (26/11/2023).

Solidaritas yang sama untuk perempuan Palestina disampaikan perwakilan World March of Women (WMW) Indonesia, Dinah Soka Handinah. Menurutnya, solidaritas antarnegara dibutuhkan untuk menghentikan berbagai serangan terhadap perempuan di Palestina. Selain itu, Dinah juga mendorong penghentian perang di negara-negara lain yang juga merugikan perempuan dan telah mengakibatkan migrasi paksa.

Warga Palestina mencari korban selamat dari pengboman Israel di Jalur Gaza di kamp pengungsi Maghazi pada Minggu, 5 November 2023. (Foto: AP)

“Kita juga merespons genosida di Palestina, semua mata dunia melihatnya. Kami akan terus menyuarakan suara untuk menentang serangan terhadap masyarakat tidak berdosa di Palestina,” ujar Dinah.

Dari sisi pemerintah, Indonesia juga terus mendorong penghentian perang di Palestina dan mengutuk keras serangan militer Israel ke Gaza, serta serangan terhadap Rumah Sakit Indonesia. Pemerintah juga telah memfasilitasi pengiriman bantuan kemanusiaan tahap kedua pada (20/11). Total bantuan yang dikirimkan sebesar 21,7 ton dengan komposisi bantuan 3,3 ton dari pemerintah yang terdiri dari obat-obatan dan perlengkapan kesehatan, dan 18,4 ton dari masyarakat Indonesia yang terdiri dari makanan kaleng, matras, selimut, hygiene kit (dewasa dan anak), makanan siap saji dan perlengkapan lain.

Situasi Tanah Air

Terkait situasi di Tanah Air, Ika juga menyoroti kasus kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) yang masih tinggi di Indonesia. Data Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) hingga September 2023 terdapat 18.466 kasus kekerasan, 11.324 kasus di antaranya adalah KDRT. Kasus ini telah berdampak serius pada kehidupan perempuan di rumah maupun tempat kerja. Karena itu, menurut Ika, perjuangan untuk menghapuskan kekerasan terhadap perempuan harus terus dilakukan.

Sementara Dinah menambahkan bahwa pihaknya juga menyoroti berbagai kebijakan pembangunan yang tidak adil bagi perempuan karena tidak mengakui tenaga kerja perempuan. Semisal di Indonesia pekerja rumah tangga di Indonesia yang belum diakui sebagai pekerja dalam peraturan perundang-undangan

Sejarah Kampanye 16 Hari Anti-Kekerasan terhadap Perempuan

Kampanye 16 Hari Anti-Kekerasan terhadap Perempuan setiap tahun diperingati mulai dari 25 November hingga 10 Desember untuk mendorong upaya penghapusan kekerasan terhadap perempuan di seluruh dunia. Mengutip Komnas Perempuan, kampanye ini pertama kali digagas oleh Women’s Global Leadership Institute pada 1991 yang disponsori oleh Center for Women’s Global Leadership. Sedangkan untuk di Indonesia dipelopori oleh Komnas Perempuan.

Tanggal 25 November dipilih karena merupakan Hari Internasional Penghapusan Kekerasan terhadap Perempuan dan 10 Desember merupakan Hari Hak Asasi Manusia (HAM) Internasional. Kendati demikian, masih terdapat beberapa momentum dalam rentang tanggal tersebut. Antara lain 29 November Hari Perempuan Pembela Hak Asasi Manusia, 1 Desember Hari AIDS Sedunia Hari AIDS Sedunia, dan 2 Desember Hari Internasional untuk Penghapusan Perbudakan.

Adapun untuk tema Kampanye 16 Hari Anti-Kekerasan Terhadap Perempuan 2023 yaitu “UNITE! Invest to prevent violence against women and girls”. Artinya berinvestasi untuk mencegah kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan. UN Women mendorong pemerintah, lembaga, dan warga negara untuk menunjukkan kepedulian dalam mengakhiri kekerasan terhadap perempuan dan anak dalam Kampanye 16 Hari Anti-Kekerasan terhadap Perempuan 2023 ini. [sm/ah]

[ad_2]

Berita Terkait

Kasus Siskaeee Dkk, Polda Metro Limpahkan Berkas 12 Orang Tersangka Produksi Film Porno ke Kejati DKI
Paus akan ke Indonesia, Singapura, Timor-Leste, Papua Nugini pada 2-13 September
Lindungi Remaja dan Lawan “Sextortion,” Instagram Buat Fitur Baru yang Kaburkan Konten “Telanjang”
Wadah Makanan Ramah Lingkungan Bantu Tekan Polusi Plastik
Gereja Katolik Portugal Setujui Kompensasi Korban Pelecehan Seksual
Protes di Swedia pasca Penembakan oleh Geng Remaja
Hidangan Lebaran di Turki yang Ramah Diabetes
Pelajar Polandia Senang ada Larangan PR Sekolah

Berita Terkait

Minggu, 9 Juni 2024 - 11:47 WIB

Jaga Harga Wajar di Tingkat Konsumen, Pemerintah Resmi Tetapkan Harga Eceran Tertinggi Beras

Kamis, 23 Mei 2024 - 11:49 WIB

BI Rate Tetap 6,25 Persen untuk Perkuat Stabilitas dan Jaga Pertumbuhan Ekonomi dari Dampak Global

Kamis, 16 Mei 2024 - 07:23 WIB

Bapanas Intensifkan Pemantauan dan Intervensi Program untuk Jaga Stabilitas Pangan Jelang Iduladha

Selasa, 14 Mei 2024 - 11:42 WIB

Kemendagri Minta Seluruh Pemerintah Daerah Pantau Perkembangan Tingkat Inflasi di Wayahnya

Selasa, 14 Mei 2024 - 09:18 WIB

Soal Perkembangan Tingkat Inflasi di Wayahnya, Kemendagri Minta Seluruh Pemerintah Daerah Pantau

Selasa, 7 Mei 2024 - 16:17 WIB

Airlangga Sebut Perlunya Aksi Berbasis Solusi bagi Disrupsi Global di Pertemuan Tingkat Menteri OECD

Selasa, 30 April 2024 - 15:58 WIB

Mencapai Sebesar Rp43,2 Triliun, Realisasi Investasi Hilirisasi di Sektor Mineral pada Kuartal I 2024

Sabtu, 27 April 2024 - 13:17 WIB

Rp 2 Triliun untuk Non Infrastuktur Termasuk Promosi dan Sosialisasi, Realisasi Anggaran APBN IKN Rp4,3 triliun

Berita Terbaru