Dokumen Pengadilan Ungkap Rangkaian Peristiwa yang Sebabkan Kematian akibat Sirup Obat Batuk

Avatar photo

- Pewarta

Kamis, 23 November 2023 - 21:56 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

[ad_1]

Yuks, dukung promosi kota/kabupaten Anda di media online ini dengan bikin konten artikel dan cerita seputar sejarah, asal-usul kota, tempat wisata, kuliner tradisional, dan hal menarik lainnya. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Dokumen pengadilan untuk pertama kalinya mengungkap rangkaian peristiwa yang menyebabkan digunakannya bahan-bahan beracun dalam sirup obat batuk yang merupakan salah satu produk yang disalahkan atas kematian lebih dari 200 anak di tanah air tahun lalu.

Menurut putusan pengadilan setebal 373 halaman yang sebelumnya tidak diberitakan mengenai kasus pidana para petinggi di perusahaan farmasi Afi Farma, benih tragedi ini terjadi pada tahun 2021 ketika terjadi kekurangan global propilen gylcol (PG) kelas farmasi, yang merupakan bahan dasar utama untuk obat-obatan berbentuk sirup.

Pada tahun yang sama, CV Samudera Chemical, pemasok kecil bahan sabun di Indonesia yang mengalami kesulitan selama pandemi COVID mulai menjual etilen glikol (EG) kelas industri yang dikemas ulang menjadi PG, menurut putusan tersebut, mengutip kesaksian dari Chief Executive CV Samudera, Endis.

Perusahaan itu mengunduh logo pemasok utama PG Dow Chemical Thailand dari internet dan menempelkannya pada drum yang berisi EG. Mereka menjualnya ke distributor CV Anugerah Perdana Gemilang selama beberapa bulan hingga Mei 2022.

EG digunakan antara lain dalam pembuatan cairan antibeku dan penghilang lapisan es untuk mobil. Jika tertelan, dapat menyebabkan cedera ginjal akut. Kadang-kadang EG digunakan sebagai pengganti PG oleh produsen obat yang tidak bermoral karena harganya yang jauh lebih murah, kata beberapa ahli obat.

Sirup obat batuk yang terkontaminasi di beberapa negara berkembang telah memicu penyelidikan kriminal, tuntutan hukum dan peningkatan pengawasan peraturan di seluruh dunia.

Endis mengatakan ia tidak mengetahui produk tersebut akan digunakan untuk obat-obatan dan perusahaannya hanya mengemasnya kembali “untuk menurunkan biaya karena membeli propilen glikol akan sangat mahal dan produk tersebut sulit diperoleh karena diimpor,” menurut dokumen tersebut.

CV Anugerah Perdana Gemilang kemudian menerbitkan sertifikat analisis bahan untuk beberapa batch produk PG palsu itu sehingga memungkinkan penggunaannya untuk kebutuhan farmasi tanpa pengujian.

Bahan tersebut kemudian dipasok ke pemasok bahan obat Afi Farma, sebelum akhirnya masuk ke dalam 70 batch sirup obat batuk. Pengujian yang dilakukan polisi kemudian menunjukkan bahwa bahan-bahan tersebut mengandung hingga 99 persen EG, menurut dokumen tersebut, padahal batas keamanan Organisasi Kesehatan Dunia adalah 0,1 persen.

Empat petinggi Afi Farma divonis bersalah awal bulan ini. Pengadilan terpisah menjatuhkan hukuman 10 tahun penjara kepada Endis dan rekannya di CV Samudera, serta dua petinggi CV Anugerah Perdana Gemilang bulan lalu karena melanggar undang-undang pembuatan obat.

Reza Wendra Prayogo, pengacara Afi Farma, mengatakan kepada Reuters bahwa perusahaan tersebut menyangkal sengaja memasok obat-obatan dengan bahan yang mematikan dan telah mengajukan banding.

Reuters belum bisa menghubungi CV Samudera dan CV Anugerah Perdana Gemilang secara independen.

Pihak berwenang juga mengklaim bahwa Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), “diduga tidak melakukan pemantauan sebagaimana seharusnya,” ungkap dokumen tersebut.

Indonesia mengeluarkan versi terbaru farmakope, atau pedoman standar obat, pada tahun 2020 yang untuk pertama kalinya memasukkan batas maksimum EG yang diperbolehkan.

Namun Afi Farma mengikuti pedoman edisi sebelumnya dan mendaftarkan produknya pada tahun 2021 tanpa hasil tes EG, yang disetujui oleh BPOM “tanpa berpikir panjang,” kata putusan tersebut.

Dokumen tersebut mengutip kesaksian seorang pejabat BPOM yang mengatakan bahwa pihaknya baru mengembangkan metode analisis EG pada bulan Oktober tahun lalu ketika negara tersebut sedang berusaha untuk menentukan penyebab kasus gagal ginjal akut yang menyerang anak-anak yang menyebabkan 204 kematian. BPOM tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Sebelumnya disebutkan bahwa beberapa pihak dalam rantai pasokan obat telah mengeksploitasi kesenjangan dalam aturan keselamatan, dan produsen obat tidak melakukan pemeriksaan yang memadai terhadap bahan mentah yang digunakan. [ab/uh]

[ad_2]

Berita Terkait

Kasus Siskaeee Dkk, Polda Metro Limpahkan Berkas 12 Orang Tersangka Produksi Film Porno ke Kejati DKI
Paus akan ke Indonesia, Singapura, Timor-Leste, Papua Nugini pada 2-13 September
Lindungi Remaja dan Lawan “Sextortion,” Instagram Buat Fitur Baru yang Kaburkan Konten “Telanjang”
Wadah Makanan Ramah Lingkungan Bantu Tekan Polusi Plastik
Gereja Katolik Portugal Setujui Kompensasi Korban Pelecehan Seksual
Protes di Swedia pasca Penembakan oleh Geng Remaja
Hidangan Lebaran di Turki yang Ramah Diabetes
Pelajar Polandia Senang ada Larangan PR Sekolah

Berita Terkait

Minggu, 9 Juni 2024 - 11:47 WIB

Jaga Harga Wajar di Tingkat Konsumen, Pemerintah Resmi Tetapkan Harga Eceran Tertinggi Beras

Kamis, 23 Mei 2024 - 11:49 WIB

BI Rate Tetap 6,25 Persen untuk Perkuat Stabilitas dan Jaga Pertumbuhan Ekonomi dari Dampak Global

Kamis, 16 Mei 2024 - 07:23 WIB

Bapanas Intensifkan Pemantauan dan Intervensi Program untuk Jaga Stabilitas Pangan Jelang Iduladha

Selasa, 14 Mei 2024 - 11:42 WIB

Kemendagri Minta Seluruh Pemerintah Daerah Pantau Perkembangan Tingkat Inflasi di Wayahnya

Selasa, 14 Mei 2024 - 09:18 WIB

Soal Perkembangan Tingkat Inflasi di Wayahnya, Kemendagri Minta Seluruh Pemerintah Daerah Pantau

Selasa, 7 Mei 2024 - 16:17 WIB

Airlangga Sebut Perlunya Aksi Berbasis Solusi bagi Disrupsi Global di Pertemuan Tingkat Menteri OECD

Selasa, 30 April 2024 - 15:58 WIB

Mencapai Sebesar Rp43,2 Triliun, Realisasi Investasi Hilirisasi di Sektor Mineral pada Kuartal I 2024

Sabtu, 27 April 2024 - 13:17 WIB

Rp 2 Triliun untuk Non Infrastuktur Termasuk Promosi dan Sosialisasi, Realisasi Anggaran APBN IKN Rp4,3 triliun

Berita Terbaru